brat ipoh :D

Latest News

Para Naskah Paling Misterius Semua


oleh Douglas Chapman
Buku yang sangat diilustrasikan dikenal sebagai Manuskrip Voynich (alias MS 408 di Perpustakaan Yale) sudah sangat tua, tidak ada yang tahu yang menulis itu, dan tak seorang pun tahu apa artinya. Ini bisa menjadi orang luar seni atau karya disalurkan atau bisa memiliki makna yang mendalam, mungkin alkemis. Hal itu telah terpesona dan bingung ahli dalam berbagai disiplin ilmu selama berabad-abad - termasuk codebreakers profesional. Sejak menulis yang belum diuraikan, mereka yang telah meneliti hal itu telah mengelompokkan isinya sesuai dengan ilustrasi tersebut. Karya-karya seni termasuk gambar botani, astrologi dan astronomi termasuk grafik grafis, karya biologis termasuk perempuan telanjang miniatur, sembilan medali kosmologis, beberapa seni farmasi, dan beberapa halaman teks terus menerus dengan bintang-bunga menandai setiap entri (atau resep mungkin).
Salah satu awal, meskipun tidak paling awal, pemilik adalah abad ke-17 alkemis bernama Georg Praha Baresch, yang begitu bingung oleh itu bahwa dia dikirim salinan kepada sarjana Yesuit untuk pekerjaan penerjemahan. Setelah ia meninggal, para Jesuit yang diperoleh dan memberikan asli untuk Romawi Jesuit University. Kemudian, Wilfrid M. Voynich membelinya dan memberikannya pada tahun 1969 ke Buku Langka Beinecke Universitas Yale dan Perpustakaan Manuskrip.
Ada kontroversi tentang berbagai pemilik awal diklaim, seperti Kaisar Rudolph II dari Bohemia, John Dee, dan lain-lain. Ada klaim bahwa itu adalah karya Roger Bacon. Cerita-cerita dari sumbernya tidak selalu dapat diandalkan, dan tampaknya ada celah dua abad dalam catatannya.Sebuah Misteri Klarifikasi
Naskah Voynich, terbuat dari kulit binatang, baru-baru ini menyerahkan satu rahasia. Telah karbon-tanggal pada awal 1400-an, dan sekitar satu abad lebih tua dari sebelumnya dipahami.
Pemiliknya, perpustakaan Beinecke, memungkinkan para ilmuwan untuk menghapus potongan-potongan kecil dari empat halaman, yang digunakan untuk mempersempit penanggalan karbon down waktu antara 1404 dan 1438 - lebih atau kurang. Dr Greg Hodgkins, dari University of Arizona antropologi dan departemen fisika, mencatat bahwa sejak dipotong empat bagian memiliki kencan yang sama, saran sebelumnya bahwa naskah itu ditambahkan ke pada tanggal yang berbeda sekarang tampaknya tidak mungkin. Tinta analisis oleh Institut McCrone di Chicago sebelumnya mengindikasikan bahwa tinta diterapkan saat perkamen itu relatif baru.
Hal ini mengurangi jumlah penjelasan yang mungkin, terutama jika perhatian dibayar dengan teknik enkripsi dan keterampilan ilmu asli periode waktu artefak diciptakan. Wilfrid Voynich dapat ditulis sebagai penciptanya, dan pemalsuan menjadi kecil kemungkinannya. Catatan Hodgkins bahwa itu adalah salah satu teks alkimia diceritakan dengan gambar atau sesuatu yang diciptakan untuk dijual sebagai sebuah naskah yang berharga.Permainan kata-kata
Profesor Gonzalo Rubio, University of Pennsylvania spesialis bahasa kuno, mengatakan bahwa karbon-kencan menunjukkan itu bukan pemalsuan, dan aturan bahwa itu diciptakan oleh Roger Bacon, seorang polymath abad ke-13. Rubio menemukan teks aneh, karena "bahasa" tidak memiliki penanda gramatikal yang biasa dapat ditemukan dalam bahasa Finlandia, bahasa Hungaria atau Indo-Eropa. Usaha Rubio gagasan bahwa Naskah Voynich diciptakan untuk bersenang-senang, dan / atau teks-teks alkemis lelucon yang sebenarnya.
Its kata-gaya aneh, dalam hal ini memiliki kata-kata sangat sedikit melebihi sepuluh "surat" (mesin terbang), dan ada juga hampir tidak ada kata-kata dari satu atau dua huruf. Tapi itu hanya salah satu misteri yang tampak tak terhitung jumlahnya. Bahkan dengan teknik komputer perbaikan dan kemajuan dalam linguistik membantu studi tersebut, Naskah Voynich tidak mungkin untuk berbagi semua rahasia nya.


sumber
no image
  • Open ID Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Post a comment

komentar anda...

Top